Headlines News :
Home » » Produksi Material: Basis bagi Kehidupan Sosial

Produksi Material: Basis bagi Kehidupan Sosial

Written By ali-sahali on Rabu, 29 Februari 2012 | 2/29/2012


Oleh: Doug Lorimer [1]

Materi utama materialisme historis: masyarakat manusia dan hukum-hukum perkembangannya yang paling jeneral. Langkah awal untuk menemukan hukum-hukum tersebut: meletakkan peranan produksi material dalam kehidupan masyarakat. Bisa dimengerti karena, tanpa produksi barang-barang material yang dibutuhkan bagi kehidupan manusia, masyarakat tak dapat hidup. Proposisi tersebut telah lama diungkapkan dan diakui bahkan jauh sebelum masa marx dan Engels. Tapi, Marx dan Engels tak berhenti sampai di situ saja; mereka berhasil menemukan hukum (yang mengatur): bahwa hubungan-hubungan manusia saat terlibat dalam produksi barang-barang material merupakan landasan bagi seluruh hubungan-hubungan sosial yang ada.

Dalam proses produksi, manusia tak saja sekadar menciptakan produk-produk material, produksi tak sekadar memberikan sumber-sumber kehidupan bagi manusia. Dalam proses produksi barang-barang material, manusia memproduksi dan mereproduksi hubungan-hubungan sosial mereka. Studi tentang produksi sosial, strukturnya, elemen-elemen pembentuknya, dan saling hubungan diantaranya, oleh karenanya, memungkinkan untuk memahami esensi proses historis, sehingga bisa mengungkapkan mekanisme sosial yang berjalan dalam kehidupan masyarakat.

1.      Interaksi Masyarakat dengan Alam
Produksi material merupakan kunci pelengkap untuk menjelaskan baik itu struktur internal masyarakat maupun saling-hubungannya dengan lingkungan luar alam sekitarnya. Produksi pada dasarnya merupakan proses interaksi antara masyarakat dengan alam. Dalam proses interaksi tersebut, manusia mendapatkan, dari alam sekitarnya, sumber-sumber kehidupan yang dibutuhkan.

Dalam karyanya, The part played by labour in the Transition from Ape to man, Engels berhasil membuktikan bahwa kerja merupakan motor penggerak, landasan, bagi evolusi manusia.
Pertama-tama, leluhur (pra-manusia) kita, dengan tangannya, menggunakan beberapa obyek sederhana untuk melindungi dirinya dari binatang buas, untuk menangkap binatang itu sendiri dan untuk, secara regular, memperoleh buah-buahan, kacang-kacangan serta makanan sayuran lainnya. Aktivitas tersebut termasuk dalam kategori “bentuk-bentuk kerja instingtif
pertama yang masih dalam tingkatan binatang”.[2]

Tapi, bentuk-bentuk aktivitas primitif nenek moyang manusia tersebut merupakan tonggak bagi perkembangan kerja manusia itu sendiri menjadi bentuk kepemilikan manusia yang unik.
Bermula dari penggunaan obyek-obyek kerja sederhana (yang diberikan oleh alam), yang kadang-kadang masih dilakukan oleh kera-kera modern (ape), nenek moyang kita secara bertahap mulai membuat perkakas kerjanya sendiri faktor penting yang menimbulkan kerja manusia. Aktivitas kerja telah menghasilkan dua hal. Pertama, kehidupan leluhur manusia bisa berjalan bukan sekadar dengan menyesuaikan dirinya pada kondisi-kondisi lingkungan sekelilingnya tapi juga dengan aktivitas kerjanya. Gambaran khusus bentuk fisik manusia berjalan tegak, pembedaan fungsi-fungsi bagian muka dan bagian belakangnya, perkembangan tangan dan otaknya—berkembang seiring dengan proses adaptasinya pada kehidupan yang lama, yang membentuk operasi-operasi kerjanya. Kedua, karena aktivitas kerja merupakan gerak menyeluruh, maka aktivitas kerja mendorong kemunculan dan perkembangan kemampuan bicara—atau bahasa, alat komunikasi yang merupakan akumulasi, transmisi, dari aktivitas kerja dan pengalaman sosial.

Ada dua tahap penting dalam proses pembentukan manusia. Pertama, ditandai oleh dimulainya penggunaan perkakas  kerja secara regular dan, kemudian, mulai membuat perkakas kerja tersebut. Itu lah tahap dalam proses pembentukan manusia (Australopithecus africanus, Homo habilis dan Homo erectus). Bukti paling tua penggunaan perkakas kerja (pada 2,5 juta tahun yang lalu) yang terbuat dari batu ditemukan di Hadar, Ethiophia. Sisa-sisa leluhur manusia yang tertua, Australopithecine dan Homo habilis, hidup pada periode ini. Hal tersebut diperkuat dengan bukti adanya hubungan intrinsik antara perkembangan kerja dengan evolusi manusia.

Tahap kualitatif kedua (yang paling utama) adalah kemunculan manusia modern (Homo Sapiens ’manusia rasional’) di Afrika sekitar 100.000 tahun yang lalu, dalam abad pertengahan Paleolithic. Sejak kemunculan Homo Sapien, tak ada lagi perubahan mendasar yang terjadi dalam bentuk fisik manusia. Dalam periode tersebut terjadi perubahan-perubahan utama dalam produksi, termasuk pembuatan berbagai macam perkakas kerja (yang terbuat dari kayu, batu, tulang dan tanduk).
Tahap-tahap evolusi manusia dan perkakas kerjanya terjadi sejalan dengan tahap-tahap proses pembentukan masyarakat manusia itu sendiri dalam bentuk primitifnya—masyarakat suku (tribal society). Manusia, sebagai mahluk sosial, tak pernah hidup dan tak bisa hadir tanpa masyarakatnya atau sebelum masyarakatnya terbentuk. Masyarakat tak bisa terbentuk sebelum manusia hadir, dan bentuk-bentuk hubungan baru di antara individu hanya bisa berkembang saat leluhur manusia telah menjadi komunitas.

Segala macam gambaran di atas membedakan manusia dari binatang-binatang lainnya. Hal pertama, yang paling penting, dari perbedaan tersebut: manusia memproduksi perkakas kerja[3]; kedua, manusia berbicara dengan baik dan berpikir. Perbedaan pertama lah yang paling utama. Menurut Marx dan Engels, manusia “…mulai membedakan dirinya dari binatang seketika mereka mulai memproduksi perkakas subsisten mereka.”[4] Paleontologis modern melakukan cara yang sama, mengklasifikasikan kerangka-kerangka fosil primata, termasuk manusia, untuk membedakannya dari garis evolusi monyet (simian) lainnya, dan mereka menemukan bukti-bukti adanya aktivitas kerja penggunaan dan pembuatan perkakas untuk maksud tertentu. Setetap apapun gambaran fisik bentuk-bentuk transisional awal manusia-kera tersebut, mereka sudah mampu mencapai taraf yang lebih tinggi: tidak sekadar menggunakan organ-organ biologisnya saja untuk mencari makan, tapi juga sudah menggunakan perkakas kerja sehingga membedakannya dari keluarga monyet (simian) lainnya.

Dalam pengertian bentuk-bentuknya yang paling umum, proses produksi adalah apa yang manusia lakukan pada obyek-obyek dan tenaga-tenaga alam untuk mendapatkan dan memproduksi sumber-sumber kehidupan mereka: makanan, pakaian, tempat tinggal dan sebagainya. Proses tersebut mensyaratkan aktivitas manusia—kerja—untuk merubah obyek-obyek kerja. Tidak seperti bentuk-bentuk spontan aktivitas menusia, kerja manusia, dalam makna yang sebenarnya, merupakan aktivitas yang memiliki maksud tertentu: hasil-hasil ciptaannya terhadap obyek tertentu, seperti Marx uraikan, telah ada dalam imajinasi seseorang, yakni dalam bentuk ide. Bandingkan dengan kebiasaaan lebah yang, bagai aktivitas seorang arsitek, sangat akhli membangun sarang madunya dari lilin. Menurut  Marx: arsitek (manusia) yang paling jelek pun adalah lebih superior dibandingkan dengan lebah yang paling ahli tersebut. Sebelum ia (arsitek) membangun sebuah rumah, manusia telah merencanakan ciptaannya dalam pikirannya.
Aktivitas kerja bisa berjalan dengan dibantu oleh peralatan yang dapat mempengaruhi obyek kerjanya perkakas kerja.[5]  Itu lah peralatan utama dalam aktivitas kerja manusia.

Peralatan kerja merubah obyek dengan segera, langsung, layaknya yang dilakukan binatang, namun dengan karateristik berbeda binatang menggunakan organ-organ dasar mereka (kuku-kuku, gigi dan lain sebagainya), sedangkan ketika menjadi menjadi aktivitas manusia, manusia dibantu oleh Peralatan (perkakas kerja). Akhirnya, organ-organ alami manusia mengalami pembentukan: pada awalnya fungsi-fungsinya memang sama seperti organ-organ awal tapi, kemudian, perannya menjadi lebih meningkat.
Masyarakat mungkin bisa digambarkan sebagai sebuah tipe organisme khusus.[6] Organisme biologis memiliki sebuah sistem organ-organ dasar yang membentuk fungsi-fungsi tertentu yang dibutuhkan untuk kehidupannya, sedangkan perkembangan masyarakat manusia mensyaratkan perbaikan alat-alat bantunya peralatan, perkakas kerja manusia.
Dengan alasan-alasan tersebut, kreteria perkembangan manusia dilihat terutama dari perubahan organ-organ sosialnya perkakas kerja yang perkembangannya tak terbatas. Dalam proses kerjanya, tak seperti binatang, manusia secara aktif mempengaruhi lingkungan sekitarnya, merubahnya dan menyesuaikannya pada kebutuhan mereka.

Kesimpulannya: Aktivitas kerja manusia berbeda dengan aktivitas kerja binatang yang paling berkembang sekalipun. Pertama, aktivitas kerja manusia menghasilkan suatu pengaruh  aktif terhadap alam, sedangkan binatang hanya menyesuaikan diri pada alam; kedua,aktivitas kerja manusia mensyaratkan penggunaan secara sistematik (pada dasarnya penciptaan) perkakas produksi; ketiga, aktivitas kerja manusia memiliki maksud tertentu, merupakan suatu aktivitas yang sadar; keempat, aktivitas kerja manusia sejak awalnya bersifat sosial dan tak bisa dipahami tanpa masyarakatnya.

Dengan alasan-alasan tersebut, perkembangan sosial berbeda dengan perkembangan biologis. Perkembangan manusia, sebagai mahluk sosial, tak merubah (secara radikal) dasar biologisnya. Di situ lah terletak baik perbedaan karakter maupun perbedaan landasan proses-proses perkembangan biologis dan sosialnya. Perubahan-perubahan radikal dalam kehidupan sosial terjadi dalam periode-periode yang lebih singkat, waktu yang tak akan mencukupi untuk memberikan perubahan-perubahan penting dalam perkembangan spesies biologis (tentu saja tak terhitung jumlah perubahan yang terjadi di alam sebagai reaksi atas aktivitas manusia). Jadi, manusia bisa saja mengembangkan kemampuannya (misalnya untuk bisa membuat pesawat terbang) dalam lima puluh tahun evolusi teknologi, tapi evolusi biologis baru bisa dicapai dalam waktu lima puluh juta tahun (untuk menghasilkan genetika yang berbeda).

Perubahan yang singkat dalam perkembangan sosial, bila dibandingkan dengan rata-rata perubahan dalam bentuk bologis kita, menjadi semakin singkat lagi dengan ditemukannya mekanisme baru dalam perkembangan sosial lebih lanjut, tidak demikian halnya dengan mekanisme evolusi biologis, lebih lama. Dalam dunia organik, pengumpulan dan transmisi informasi dari satu generasi ke generasi lainnya terutama dilakukan melalui mekanisme warisan turun-temurun, dan bentuk-bentuk dasarnya dihasilkan secara spontan sejak lahir. Binatang yang lebih pandai juga meneruskan keahlian-keahlian tertentunya kepada anak-anak (keturunan) mereka. Dalam kehidupan sosial, generasi sebelumnya mewariskan perkakas produksi ciptaannya kepada generasi penerusnya dan, selain itu, juga diteruskan melalui pengalaman sosial dalam wujud bahasa, kebudayaan dan tradisi-tradisi. Sebaliknya, transmisi karakteristik biologis dibatasi oleh pengetahuan yang bisa disimpan dalam ingatan (dalam jen). Sedangkan transmisi pengalaman sosial dilakukan secara terus menerus dan tak punya batasan. Dalam pengertian secara umum, kebudayaan merupakan perwujudan dari pengalaman tersebut seluruh pengalaman (warisan) nilai-nilai material dan intelektual yang diciptakan dalam kurun waktu tertentu (sejarah manusia).

Setiap generasi memperkaya kebudayaannya (dan kebudayaan generasi penerusnya) dengan penemuan-penemuan baru. Bertentangan dengan dunia biologis, seluruh perubahan terjadi secara spontan, tak sadar. Masyarakat manusia selalu menghasilkan perubahan kondisi-kondisi secara sadar dan direncanakan baik dalam kehidupan materialnya maupun dalam mengatur interaksinya dengan alam.
Elemen-elemen pembentuk sistim harus (mensyaratkan) dikait-kaitkan dalam suatu jenis hubungan tertentu. Secara khsusus, basis kehidupan sosial ditentukan oleh hubungan produksi atau hubungan ekonomi. Seluruh bentuk hubungan sosial yang dibuat, pada kesimpulan akhirnya, tergantung pada hubugan-hubungan proses produksi di antara sesama manusia yakni hubungan-hubungan produksi yang mengikat kehidupan sosial dan menyatukannya.

Bentuk-bentuk hubungan kualitatif yang baru tersebut menyusun, membentuk, kehidupan sosial sesuai dengan hukum-hukum perkembangan khusus, yang berbeda dengan hukum-hukum biologis. Marx dan Engels berhasil membuktikan kesalahan orang-orang yang berusaha menerapkan hukum-hukum biologis pada tentang fenomena sosial. Sebagaimana hukum-hukum alam lainnya, hukum-hukum biologis tidak mengatur atau tidak menentukan perkembangan fenomena sosial. Masyarakat ditentukan (dibentuk) oleh hukum-hukumnya sendiri yang bisa dijelaskan oleh materialisme historis atau ilmu-ilmu sosial lainnya.
Namun demikian, tidak berarti masyarakat berkembang dengan mengisolir diri dari alam. Bahkan, perkembangan masyarakat tak bisa dipahami tanpa prakondisi alam tertentu. Penentu antara masyarakat dengan kondisi alam di sekitarnya biasanya (disebut) lingkungan geografis dan organisasi fisik manusia itu sendiri.

Konsep lingkungan geografis tentu saja bukan lah alam secara keseluruhan, yang tak terbatas, melainkan bagian tertentu alam yang mempengaruhi masyarakat secara langsung atau pun tak langsung, yang membentuk kondisi-kondisi alam kehidupan dan aktivitas manusia. Beberapa penulis mendifinisikan lingkungan geografis sebagai lingkungan alam yang bisa dirubah atau dibentuk oleh masyarakat. Seperti akan kita lihat kemudian, bagian alam yang mengelilingi manusia secara aktual mendukung (kesan) aktivitas kita. Tapi kehidupan manusia juga dipengaruhi oleh kekuatan-kekuatan alam yang berada d iluar kontrol manusia (misalnya, radiasi matahari, energi yang terkandung dalam bumi, yang dinyatakan dalam gerakan kulit bumi, dan lain sebagainya).

Berbagai macam teori tentang alam berusaha menggambarkan sejarah prakondisi alam tersebut memiliki peran yang menentukan. Pengikut-pengikut determinisme geografis (seperti filsuf Perancis Charles Montequieu, sejarawan Inggris Henry Thomas Buckle, geografis Perancis Elisee Reclus, dan lain-lainnya) mencoba menghubungan perbedaan-perbedaan sistem sosial (dan sejarah berbagai macam masyarakat) dengan pengaruh dari kondisi-kondisi alam yang mereka huni. Bagaimanapun, dalam realita, ternyata kita bisa menemukan sistem-sistem sosial yang berbeda dengan kondisi-kondisi geografis yang sama, dan menemukan bentuk sistem sosial sejenis, sama, pada kondisi-kondisi geografis yang berbeda (misalnya, sistem perbudakan ditemukan di Eropa, Asia, Afrika, Amerika dan Australia pada waktu yang berbeda-beda). Tak ada sejarah pergantian formasi-formasi sosio-ekonomi yang bisa dikaitkan dengan pengaruh dari lingkungan geografis, apalagi ada pergantian formasi sosio-ekonomi yang jauh lebih cepat ketimbang perubahan-perubahan lingkungannya (yang tak mengantungkan diri pada pengaruhnya terhadap masyarakat).
Kesalahan mendasar metodelogi teori-teori tentang alam dalam sosiologi: melihat sumber, akar, perkembangan sosial sebagai sesuatu yang berada di luar masyarakatnya. Pengaruh kondisi eksternal terhadap suatu perkembangan sistem, termasuk masyarakat, tentu saja tak bisa ditolak atau diabaikan. Tapi perubahan suatu sistem tidak lah sesederhana sebagai bentukan dari perubahan lingkungan, sebagai hasil pasif terhadap pengaruhnya. Sebuah sistem memiliki logika perkembangan internalnya sendiri, dan perkembangan tersebut memiliki pengaruh terhadap lingkungannya.

Jika kita mengambil klasifikasi sistem-sistem modern, masyakarat bisa dipandang sebagai sesuatu yang memiliki sistem-sistem terbuka, yang timbal balik-baliknya tak hanya terhadap pada enerji melainkan juga terhadap benda-benda lingkungannya. Antara masyarakat dan alam terjadi suatu metabolisme regular, suatu timbal-balik elemen-elemennya secara regular, seperti dijelaskan oleh Marx tibal-balik tersebut terjadi dalam proses kerja suatu produksi. Dari dunia tumbuh-tumbuhan dan binatang, manusia memperoleh kebutuhan-kebutuhan nutrisi dan bahan-bahan mentah guna membuat benda-benda bermanfaat. Sumber-sumber mineral melengkapi manusia dengan perkakas dan bahan-bahan untuk menghasilkan perkakas produksi lagi. Kegiatan produksi membutuhkan penggunaan berbagai macam sumber enerji. Pada awalnya menggunakan kekuatan otot manusia itu sendiri, kemudian menggunakan kekuatan binatang yang mereka jinakkan, kemudian lagi menggunakan kekuatan angin dan air dan, akhirnya, menggunakan tenaga uap, tenaga elektrik, proses-proses enerji kimia serta energi nuklir.

Dalam berbagai tahap perkembangan masyarakat, lingkungan geografis mempengaruhinya dengan berbagai cara. Tapi pengaruh langsung kondisi-kondisi geografis terhadap alam manusia dan organisasi sosial mereka tak pernah menjadi yang paling penting (seperti yang dipertahankan oleh Montesquieu dan kaum determinis geografis lainnya). Yang utama adalah pengaruh tak langsung dari alam melalui kondisi-kondisi produksi. Pada taraf kebudayaan yang rendah, ketika persoalan utama manusia adalah memdapatkan makanan yang tersedia, yang lebih penting adalah mengambil atau memanfaatkan sumber-sumber kehidupan alami: tanah yang subur, ikan yang banyak, dan lain sebagainya. Pada taraf-taraf kebudayaan yang lebih tinggi, ketika industri mekanis sudah berkembang, keberadaan perkakas produksi alami seperti air terjun, sungai yang dapat dilalui, hutan, logam, batu bara, dan minyak, jauh lebih penting.

Perkembangan aktivitas ekonomi tentu saja tak selalu sama di berbagai suku-bangsa berbeda. Perkembangan tersebut lebih besar tergantung pada kondisi-kondisi geografis yang mereka huni. Di kalangan suku-bangsa yang menetap di area-area subtropis utara yang subur seperti di lembah-lembah sungai Tigris dan Efrata (Euphrates) (Mesopotamia), lembah sungai Nil dan sebagainya tenaga-tenaga produktif berkembang lebih cepat ketimbang di suku-bangsa yang menetap dengan kondisi-kondisi alam seperti di belahan  Utara-Jauh dan Selatan-Jauh.

Pada saat yang sama, tingkat perkembangan produksi yang tak merata  juga bisa dikaitkan dengan perbedaan kondisi-kondisi sosial, yakni perbedaan hubungan-hubungan yang terbentuk di antara orang-orang yang berbeda saling-hubungan atau isolasi di antara mereka, hubungan saling-menguntungkan atau berkontradiksi di antara mereka, dan lain sebagainya.

Pengaruh kondisi-kondisi geografis selalu dimediasi, diatasi, oleh kondisi-kondisi sosial, terutama oleh tingkat perkembangan produksi. Manusia memanfaatkan berbagai kehidupan lingkungannya: semakin lama material-material baru semakin digunakan dalam proses produksi, manusia semakin menembus wilayah-wilayah alam baru (seperti dasar bumi, lautan, luar angkasa, dan lain sebagainya), menguasainya untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhannya. Itu berarti: hubungan masyarakat dengan alam menjadi semakin luas dan semakin kompleks.

Melalui perkembangan produksi, ketergantungan masyarakat pada kondisi-kondisi alam secara relatif semakin dikurangi. Produksi barang-barang sintetik mengurangi ketergantungan industri pada bahan-bahan mentah alam; Aliran listrik, yang menjangkau jarak yang jauh dan luas, mengurangi ketergantungan untuk menempatkan pabrik-pabrik berdekatan dengan sumber-sumber tenaga alam.


Dalam beberapa lingkungan geografis, berkurangnya ketergantungan pada kondisi-kondisi alam dikarenakan peningkatan pengaruh manusia atas alam. Sebaliknya, kondisi-kondisi alam sebenarnya berubah secara lambat jika alam dibiarkan berubah dengan sendirinya, manusia lah yang mempercepat tingkat perubahan alam. Lingkungan alam manusia memberikan kesan terhadap aktivitas produksi manusia.
Kondisi-kondisi geografis di bumi adalah sebuah wilayah penting hasil dari aktivitas organisme kehidupan, yang bertanggung jawab, misalnya, dalam pembentukan kapur, dolomite[7], marmer, batu bara, bahan bakar tanah, tanah yang subur, oksigen atmosfir, dan lain sebagainya. Peran aktif kehidupan bumi bisa dilihat pada konsep biosfir (biosphere[8]) kulit luar planet, tempat organisme dan juga benda-benda mati dirubah serta dibentuk menjadi senyawa hidup. Jika tidak ada kehidupan di bumi, bumi akan terlihat tandus seperti bulan. Dengan kehadiran manusia, ‘tuntutan hidup’ kulit luar bumi menjadi semakin kuat tak terhingga.

Manusia mempengaruhi dunia tumbuhan dan binatang, memusnahkan jenis-jenis (spesies) tumbuhan dan binatang, serta mempengaruhi perubahan lainnya. Suatu area penting dunia tumbuhan telah dibentuk oleh manusia. Di negeri Yunani kuno, awalnya, hanya terdapat beberapa jenis apel; sekarang, terdapat lebih dari sepuluh ribu jenis apel. Area perkebunan berbagai macam tumbuhan telah dikembangkan oleh (pengaruh) manusia. Kentang, pertama kali tumbuh di dataran tinggi di tengah gunung Andes, Amerika Selatan; jagung, pertama kali tumbuh di Amerika, berasal dari Afrika, dan tanaman-tanaman berguna lainnya telah menyebar ke negara-negara lain melalui aktivitas manusia.

Besarnya pengaruh manusia pada lapisan luar planet kita sebanding dengan kekuatan-kekuatan geologis (yang sangat kuat sekalipun). Menurut suatu perkiraan, manusia telah menggali (dari bumi, dalam lima abad terakhir) tak kurang dari 50.000 juta ton karbon, 2.000 juta ton besi, 20.000 juta ton tembaga, 20.000 ton emas, dan lain sebagainya. Aktivitas produksi manusia telah mengeruk tidak kurang dari lima kilometer kubik batu per tahun. Manusia membangun kanal-kanal di antara benua-benua dan menimbun tanah di lautan. Manusia merubah iklim yang buruk bagi kehidupan mereka seperti dengan cara mengairi gurun-gurun pasir, mengeringkan tanah rawa, dan mengalihkan aliran sungai. Keadaan iklim juga dipengaruhi, secara tidak langsung, oleh aktivitas produksi manusia pembakaran minyak, batu bara dan bahan bakar tanah, telah mengotori udara dengan karbon sekitar 1500 juta ton per tahunnya. Jumlah kabron di udara adalah salah satu faktor yang mempengaruhi temperatur bumi.

Pengaruh alam atas manusia semuanya terjadi secara spontan, tapi pengaruh masyarakat pada alam selalu sebagai hasil dari aktivitas manusia demi kehidupannya, yang dilakukannya secara sadar. Di samping memang bertujuan merubah alam, aktivitas manusia juga memperoleh hasil-hasil yang tak terbayangkan sehingga, dalam banyak kasus, kemudian menyebabkan manusia kehilangan banyak hal. Karl Marx, mewanti-wanti bahwa pengerukan tanah secara tak sadar atau membabi-buta akan menyebabkan tanah di sekelilingnya tandus.[9] Penebangan kayu yang merusak, misalnya merusak aliran arus sungai-sungai, memperlebar erosi dan menyebabkan kekeringan (tandus). Area-area tanah luas yang mengalami erosi menyebabkan tak bisa lagi digunakan untuk bercocok tanam. Penggunaan pestisida kimia (obat pembunuh hama), pemusnahan rerumputan, sering kali tak hanya mebunuh serangga-serangga dan rumput-rumput liar tapi juga meracuni banyak tanaman dan binatang lainnya. Sejalan dengan meningkatnya aktivitas manusia, bahaya tak terkontrolnya pengaruh manusia atas lingkungan alam juga semakin besar. Salah satu sisi pengaruh aktivitas manusia, misalnya, adalah gangguan terhadap keseimbangan dalam berbagai macam proses alam, polusi udara dan air oleh limpahan limbah industri serta benda-benda radioaktif, dan lain sebagainya. Itu lah awal ancaman bagi kehidupan manusia itu sendiri.

Walaupun demikian, bukan lah hakekat manusia yang harus disalahkan atas ancaman atau bahaya tersebut, melainkan subordinasi aktivitas manusia kepada tujuan untuk mengeruk keuntungan pribadi, atau subordinasi terhadap pikiran yang cupet. Munculnya masalah tersebut menuntut penggunaan sumber-sumber alam yang terencana di seluruh negeri dan benua. Hal tersebut tak mungkin terjadi dalam masyarakat kapitalis; untuk mencapainya, perkakas produksi yang vital harus dimiliki secara sosial. Tentu saja, hal tersebut juga menuntut cara dan perencanaan produksi yang efektif serta pengaturan barang-barang hasil produksinya, yang tak didistribusikan secara semena-mena walaupun dalam kondisi perkakas produksi yang vital dimiliki secara sosial. Hal tersebut mensyaratkan kontrol demokratik dan informasi yang dapat dipertanggung jawabkan melalui pengetahun ilmiah terbaik yang dapat diterapkan.

Kesimpulannya: pengaruh manusia atas alam tergantung pada tingkat perkembangan tenaga-tenaga produktif, tergantung pada karakter sistem sosial, dan tergantung pada tingkat perkembangan masyarakat dan manusia itu sendiri.  

Secara prinsipil, demikian pula halnya dengan kebenaran tentang pra kondisi alam lainnya dalam sejarah manusia—bentuk fisik manusia, karakteristik biologis mereka.[10] Karakteristik biologis tersebut lah yang membuat mereka membutuhkan makanan, pakaian dan sebagainya. Tapi perkakas pemuas kebutuhan tersebut tidak ditentukan oleh faktor biologis melainkan oleh kondisi-kondisi sosial. Reproduksi terjadi sesuai dengan karakteristik biologis manusia. Pertumbuhan populasi merupakan suatu fenomena sosial utama, yang diatur oleh hukum-hukum perkembangan masyarakat.
Dari sudut pandang alamiah, pertambahan penduduk dipandang sebagai faktor yang independen dari hukum-hukum perkembangan sosial dan, bahkan, dipandang justru menentukan perkembangan tersebut. Lebih jauh lagi, beberapa sosiolog memperlakukannya sebagai faktor absolut, memandang pertambahan penduduk sebagai salah satu dari penyebab-penyebab yang mendorong manusia untuk mencari sumber-sumber makanan baru dan, kemudian, memajukan perkembangan produksinya (misalnya saja pandangan sosiolog Russia Kovalevsky). Yang lainnya (seperti ekonom Inggris Thomas Malthus, di penghujung abad 18, dan pengikutnya saat ini, neo Malthusian) memandang bahwa pertumbuhan penduduk yang cepat merupakan sumber dari masalah sosial seperti lingkungan yang kumuh dan kemiskinan.

Menurut ‘hukum’ Malthusian, sumber-sumber kehidupan (pertanian) tumbuh dalam hitungan aritmatika, sementara pertambahan penduduk berjalan dalam hitungan geometrik. Pertambahan penduduk jauh lebih cepat ketimbang pertambahan pasokkan makanan. Oleh karena itu, Malthus melanjutkan, kemudian muncul kelaparan, pengangguran dan kemiskinan rakyat pekerja. Ia menyimpulkan: untuk memperbaiki keadaan, rakyat pekerja harus mengontrol jumlah kelahiran dalam jumlah keluarga mereka.

Dalam realitas, hubungan antara rata-rata pertumbuhan penduduk dengan produksi perkakas kehidupan bukan lah sesuatu yang tetap selamanya. Bila basis teknologinya konservatif dan perkembangan formasi sosio-ekonominya lambat, seperti pada masa pra-kapitalis, maka bisa terjadi bahaya kelebihan penduduk bila dibandingkan dengan tenaga-tenaga produktif, yang sering mengakibatkan migrasi penduduk dalam yang skala besar. Di sisi lain, bila kondisi-kondisi kemajuan teknologi berkembang pesat, maka pertumbuhan produksi sumber-sumber kehidupan akan jauh melampaui rata-rata pertumbuhan penduduk, seperti terlihat, misalnya, dalam peningkatan produksi per kapita. Tapi gambaran-gambaran tersebut gagal untuk membuktikan dengan lebih  jelas mengapa terjadi distribusi yang tak merata atas sumber-sumber makanan. Ratusan juta orang di Asia, Afrika dan Amerika Latin menderita kelaparan secara sistematik. Penyebabnya adalah keterbelakangan ekonomi di negeri-negeri tersebut, yang diciptakan oleh warisan kolonialisme, keterbelakangan struktur ekonomi neo kolonial, dan eksploitasi negeri-negeri terbelakang oleh perusahaan-perusahaan serta bank-bank dari negeri-negeri kapitalis maju.

Dalam negeri-negeri kapitalisme maju, bukan lah kelebihan penduduk yang akan membayahakan tenaga-tenaga produktif melainkan, sebaliknya, tenaga-tenaga produktif lah yang akan membahayakan populasi dan akan menciptakan situasi layaknya kelebihan penduduk (buruh-buruh yang menganggur secara permanen). Itu lah apa yang Marx lihat sebagai hukum populasi terikat pada cara produksi kapitalis.

Kesimpulan yang diberikan Marx, setelah menganalisa masalah penduduk dibawah kapitalisme, merupakan kesimpulan yang sangat penting dalam teori sosial. Kesimpulannya: bahwa setiap kurun sejarah menentukan dan memiliki cara produksinya sendiri—dengan demikian memiliki hukum populasinya sendiri yang akan menentukan karakter historisnya. Menurut Marx: “hukum tentang penduduk yang abstrak hanya berlaku bagi tetumbuhan dan binatang, serta hanya terjadi ketika tak ada keterlibatan historis manusia.”

Jumlah penduduk, pertumbuhannya, kepadatan dan penyebaran teritorinya pasti lah mempengaruhi perkembangan masyarakat. Misalnya, bila kita hendak menentukan, merencanakan, kemungkinal awal perkembangan produksi dalam sebuah negeri tertentu, kita harus melihat sumber-sumber alam dan penduduknya. Tanpa jumlah dan kepadatan yang tepat, tidak lah mungkin atau sulit (misalnya dalam banyak bagian di Timur-Jauh dan di negeri-negeri tandus) untuk mengolah sumber-sumber alamnya.
Pada saat yang sama, jumlah penduduk aktual yang membentuk masyarakat tergantung pada tingkat perkembangan produksi. Pada permulaan abad Neolitik (sekitar 15.000 tahun yang lalu) suku-suku primitif telah meluas di seluruh benua. Bila dihitung, jumlah mereka hanya beberapa juta orang. Pada permulaan abad sekarang (sesudah masehi/SM) jumlah penduduk dunia sekitar 150-200 juta orang, sedangkan pada tahun 1.000 SM, jumlah penduduk meningkat menjadi sekitar 300 juta. Jumlah penduduk kemudian meningkat hingga dua puluh kali lipat.

Peningkatan rata-rata pertumbuhan penduduk bukan lah penyebab perubahan dalam cara produksi dan kondisi kehidupan manusia; sebaliknya peningkatan rata-rata pertumbuhan penduduk merupakan suatu hasil dari cara produksi. Peningkatan penduduk tergantung pada perbandingan jumlah kematian dan kelahiran. Kedua proses tersebut dipengaruhi oleh sejumlah besar faktor-faktor sosial seperti: hubungan-hubungan ekonomi, standar hidup, kondisi perumahan, perkembangan kesehatan, pelayanan kesehatan dan lain sebagainya. Rata-rata pertumbuhan penduduk juga tergantung pada kondisi-kondisi sosial dan ekonomi.
Gambaran situasi di negeri-negeri maju saat ini bisa dilihat dari data-data di bawah ini: tingkat kelahiran rendah hingga menengah (antara 15 sampai 20 orang per 1.000 penduduk); tingkat kematian rendah (sekitar 10 orang per 1000 penduduk); kecilnya peningkatan alamiah lanjut usia, harapan hidup (usia panjang) tinggi (dari 65 hingga 80 tahun) sehingga konsekuensinya penggantian generasi berjalan lambat. Di banyak negeri semi kolonial Asia, Afrika dan Amerika Latin, kita menemukan tipe reproduksi penduduk yang berbeda: tingkat kelahiran tinggi (20 sampai 50 per 1.000 penduduk); tingkat kematian tinggi (sekitar 20 orang lebih per 1.000 penduduk), harapan hidup (usia panjang) rendah (rata-rata 45 tahun di negeri-negeri Afrika) sehingga konsekuensinya penggantian generasi berjalan cepat. Jadi, faktor penyebab adanya perbedaan kondisi adalah perbedaan dalam standar kehidupan (pendapatan, jaminan kesehatan, pendidikan, dan jaminan sosial).

Neo Malthusian mempertahankan pendapat bahwa ‘ledakan demografis’ saat ini tidak kurang bahayanya dari pada ledakan bom atom. Ahli biologi AS, Paul Ehlich, membandingkan peningkatan jumlah penduduk di bumi dengan pertumbuhan kanker liar-ganas dan memperkirakan, sejak awal tahun 1970-an hingga sepuluh tahun kemudian, akan terjadi kelaparan besar-besaran di sejumlah area. Seperti Malthusian umumnya, ia pun menolak untuk mengakui penyebab sosial muculnya kelaparan.

Perhitungan ilmiah menunjukkan bahwa penggunaan penuh tanah pertanian dan peningkatan produksinya akan memungkinkan untuk mencukupi sepuluh kali jumlah manusia yang ada di dunia saat ini. Tidak ada keragu-raguan bahwa penggunaan sumber-sumber makanan yang besar yang berasal dari samudra, lautan, dan produk-produk makanan sintetik yang lebih maju (menggunakan bahan-bahan kimia) akan memberikan harapan dalam mencukupi kebutuhan manusia secara besar-besaran. Realisasi harapan tersebut, bagaimanapun juga, tergantung tak hanya pada penemuan perkakas produksi, yang akan membuat biosfir lebih rasional, melainkan juga tergantung pada penyelesaian masalah-masalah sosial: mengatasi keterbelakangan ekonomi dan kebudayaan pada banyak negeri serta penghapusan (super) eksploitasi imperialis terhadap rakyat pekerja di negeri-negeri berkembang.

Adalah salah, menganggap Marxisme selalu dan dimana pun, mengabaikan kekhususan kondisi-kondisi tempat dan waktu serta menuntut, menginginkan, peningkatan jumlah bayi yang lahir. Tuduhan tersebut adalah pemutarbalikkan pendapat yang vulgar atas pertentangan antara Malthusianisme dan Marxisme yang perbedaannya bukan pada pengakuan atau penolakan kontrol pertumbuhan penduduk, melainkan pada (keseluruhan) cara yang berbeda dalam menyelesaikan masalah-masalah sosial yang ada.
Perkembangan masyarakat harus dijelaskan dalam bahasanya sendiri; kunci bagi perubahan masyarakat terletak dalam masyarakat itu sendiri. Untuk memahami kebenaran penyebab internal perkembangan masyarakat, kita harus meneliti peranan produksi material yang merupakan basis, landasan, bagi kehidupan sosial dan bagi kemajuan sosial.

2. Tenaga-tenaga Produktif Masyarakat
Produksi material merupakan basis bagi lingkaran kehidupan sosial karena produk material yang dihasilkan tersebut selanjutnya akan dikonsumsi oleh masyarakat secara keseluruhan untuk produksi lebih lanjut atau oleh individu-individu.

Tak persoalan seberapa tinggi derajat perkembangannya, suatu masyarakat tak bisa eksis dan tak bisa berkembang tanpa produksi material. Seseorang bisa membayangkan pengaruh dari peristiwa berhentinya produksi. Toko-toko roti, pabrik-pabrik sepatu dan kain berhenti beroperasi, kereta-kereta api mogok, tak ada aliran listrik berjalan, tak ada pasokkan air, dan sebagainya. Penghentian produksi yang menyeluruh akan menyebabkan kehancuran masyarakat. Jadi, tak ada masyarakat tanpa produksi material.
Meskipun produksi merupakan suatu kondisi permanen kehidupan masyarakat, namun cara produksi masyarakat berbeda-beda dalam berbagai macam tahap perkembangan masyakatnya.

Dalam proses produksi, orang-orang berinteraksi dengan alam dan berinteraksi satu dengan yang lainnya. Kedua tipe hubungan tersebut merupakan aspek hubungan yang tak terpisahkan dalam suatu cara produksi yang ada—tenaga-tenaga produktif dan hubungan-hubungan produksi. Konsekuensinya, analisa terhadap cara produksi (dalam bentuk umumnya) mensyaratkan meneliti: apa tenaga-tenaga produktifnya, bagaimana hubungan-hubungan produksinya, dan bagaimana saling berhubungan keduanya.
Tenaga-tenaga produktif adalah tenaga-tenaga yang digunakan masyarakat untuk mempengaruhi alam dan merubahnya. Tenaga-tenaga tersebut menunjukkan hubungan antara masyarakat dengan alamnya. Tapi alam sendiri, tentu saja, tidak termasuk dalam kategori tenaga-tenaga produktif masyarakat.
Alam adalah obyek kerja universal. Tentu saja tidak seluruh alam seketika adalah obyek kerja, tapi hanya bagian tertentunya saja yang bisa diolah dalam produksi, karena memang bagian tersebutnya saja yang bisa digunakan oleh manusia.

Dari alam, manusia menggali bahan-bahan mentah yang, kemudian, dalam proses kerja, dibuat menjadi benda-benda. Produksi biasanya berhubungan dengan obyek-obyek yang telah dihasilkan (oleh kerja) sebelumnya, kecuali industri penambangan, pembukaan tanah baru, dan lain sebagainya. Jadi, besi yang digunakan dalam pembuatan sebuah perkakas (mesin) adalah besi yang telah dibentuk dan diolah sebelumnya. Bahan-bahan mentah (seperti katun, biji padi, batu) dan bahan-bahan semi manufaktur lainnya adalah obyek-obyek kerja yang telah diproses (dalam produksi) sebelumnya oleh manusia. Orang tidak hanya memperoleh obyek-obyek kerja yang dihasilkan alam tapi juga menciptakan obyek tersebut. Kemajuan industri kian lama semakin melibatkan penggunaan material-material baru. Industri modern menggunakan berbagai macam logam, logam campuran, dan macam-macam material sintetis yang baru—seperti plastik, serat sintetis. Material-material baru telah memperluas lapangan produksi manusia.
Perkakas kerja adalah benda atau berbagai macam benda yang ditempatkan di antara manusia dan obyek-obyek kerja, dan manusia menggunakannya pada obyek-obyek kerja. perkakas kerja meliputi: pertama, peralatan kerja (perkakas, mesin, motor dan sebagainya); kedua, bangunan, tempat dilakukan aktivitas kerja; ketiga, fasilitas transportasi dan komunikasi; keempat, gudang dan tangki-tangki untuk menyimpan obyek-obyek kerja.

Obyek-obyek dan perkakas kerja adalah elemen-elemen material bagi proses kerja, yang membentuk alat-alat produksi secara keseluruhan.

Komposisi alat-alat produksi secara ekstrem berbacam-macam dan berubah-ubah dari satu zaman ke zaman lainnya. Produksi industri dan pertanian saat ini menggunakan mesin, motor, dan berbagai macam perkakas produksi tambahan yang dibutuhkan untuk mengangkut, menyimpan, hasil-hasil produksi serta untuk maksud-maksud lainnya. Seluruh alat-alat produksi yang dihasilkan dan digunakan pada masa tertentu akan sesuai dengan zamannya, dan itu lah yang menjadi sasaran konsentrasi telaah Marx karena ia menganggapnya sebagai konduktor yang membantu menyalurkan pengaruh manusia atas alam peralatan tenaga kerja (labour), atau perkakas kerja. Menurut Marx, perkakas kerja lah yang membentuk tulang dan otot sistem produksi, serta merupakan indikator terpenting dalam hubungan antara masyarakat dengan alam, atau produktivitas kerja yang dilakukan masyarakat. Pada saat yang sama, perkakas kerja hanya lah merupakan satu satu bagian dari keseluruhan teknologi dan alah satu bagian dari jenis (kecenderungan) teknologi tertentu, karenanya kita harus memandang keseluruhannya memiliki saling-ketergantungan, saling-hubungan, yang kompleks dalam keragaman tersebut. 
            Perkakas kerja menentukan perkembangan produksi. “Yang membedakan peiode-periode ekonomi bukan lah apa yang dihasilkan, melainkan bagaimana dan dengan perkakas kerja apa semuanya dihasilkan.”9 Bagi setiap generasi baru, perkakas kerja, yang diperoleh dari generasi sebelumnya, menjadi langkah awal untuk perkembangan lebih lanjut dan untuk membentuk landasan bagi kelangsungan sejarah.
Peralatan kerja adalah suatu kekuatan aktif yang bisa merubah obyek kerja dalam aktivitas kerja kehidupan, dalam aktivitas kerja manusia. Rakyat, massa pekerja, adalah tenaga produktif karena pengetahuan, pengalaman dan ketrampilan mereka dibutuhkan untuk menjalankan produksi.
Kesimpulannya: Tenaga-tenaga produktif sosial adalah gabungan dari: satu, alat-alat produksi yang diciptakan oleh masyarakat—yang terpenting adalah perkakas kerja—dengan, dua, orang-orang yang menjalankan dan menghasilkan barang-barang.
Walaupun perkakas kerja merupakan elemen penentu dalam tenaga-tenaga produktif, karena perkakas kerja lah yang menentukan karakter hubungan antara masyarakat dengan alam, namun rakyat pekerja lah, dengan pengetahuan dan pengalaman mereka, yang merupakan tenaga produktif yang paling penting dalam masyarakat. Mereka adalah orang-orang yang menjalankan mesin-mesin, yang mengoperasikan perkakas kerja, dan menciptakan produksi. Peggunaan perkakas kerja tergantung pada keterampilan, pengetahuan, dan pengalaman—bagaimana secara tepat mampu menggunakan mesin-mesin dan seberapa tinggi mereka menguasai mesin-mesin tersebut. Pada saat yang sama, kualitas orang-orang tergantung pada peralatan kerja yang tersedia—perkakas, alat-alat, dan mesin-mesin apa yang mereka gunakan.

Ketergantungan pengalaman dan ketrampilan pekerja pada teknologi produksi adalah satu bukti ketergantungan (jeneral) subyek pada obyek, ketergantungan faktor personal pada faktor-faktor materialnya, dalam suatu produksi. Pada masa pengrajin, pengalaman dan keterampilan orang-orang terbentuk secara empiris, mendapatkannya dari tradisi masa lalu, dari satu generasi ke generasi berikutnya. Dalam abad pertengahan, para tukang merahasiakan penemuan dan pengalamannya agar tak diketahui orang lain. Bila terdapat kondisi-kondisi yang melarang adanya perubahan terhadap perkakas kerja tradisional, atau bukannya dianjurkan untuk diperbarui, maka peningkatan, pengembangan, dalam proses produksi akan terganggu.

Setelah terjadi peralihan ke produksi mesin, maka kebutuhan akan pendidikan, kebudayaan, dan ilmu pengetahuan ilmiah semakin meningkat guna melayani pekerjaan yang menggunakan mesin-mesin. Para penambang tak bisa lagi sesederhana menjatuhkan sekop ke tanah dan memulai penggalian. Mereka harus menguasai mesin baru, meskipun penggali (tradisional) masih melakukan pekerjaan yang sama seperti yang mereka lakukan sebelumnya. Pada saat yang sama, produksi mesin, khususnya dalam beberapa bisang/bagian (misalnya bidang yang menangani tanda batas), menciptakan atau hanya membutuhkan pekerja yang tak trampil dan semi-trampil.

Manusia tak hanya menggunakan perkakas kerja yang tersedia, tetapi juga menciptakan yang baru. Perkakas kerja merupakan wujud kekuatan pengetahuan manusia. Pengalaman, pengetahuan teknis, dan keterampilan manusia sangat penting untuk memperbaiki peralatan produksi, untuk mengerjakan penelitian terhadap obyek-obyek benda, dan untuk merasionalisasi produksi. Perkembangan teknologi sendiri, penggunaannya, tergantung pada pengalaman, keterampilan, pengetahuan teknis, dan kebudayaan manusia.

Perkembangan tenaga-tenaga produktif adalah perkembangan perkakas kerja yang cocok dengan perkembangan, kebudayaan dan dasar-dasar teknik manusia. Tingkat perkembangan tenaga-tenaga produktif diindikasikan oleh produktivitas kerja sosial. salah satu faktor terpenting dalam pertumbuhan produkttivitas kerja adalah penciptaan perkakas kerja yang lebih produktif, yakni lebih maju secara teknis). Perbaikan perkakas kerja yang ada, penciptaan perkakas kerja yang baru yang lebih produktif karena berteknologi baru dan pengembangan sumber enerji (yang sejalan dengan pengadaannya kembali bagi seluruh cabang-cabang ekonomi) merupakan dorongan (stimulus) utama bagi pengembangan produksi sosial. 

Dalam fase sejarah masyarakat, tenaga-tenaga produktif telah mengalami perkembangan yang pesat. Secara historis, produksi dimulai dengan pembuatan dan penggunaan perkakas batu, tulang, dan kayu yang sangat primitif seperti: ujung batu dan pahat batu; pentungan dan tombak (lembing), jarum dan perkakas kerja lainnya yang dibuat dari tulang. Penemuan dan penggunaan api adalah salah satu karya terbesar dalam tahap awal perkembangan manusia. Penemuan tersebut, seperti yang Engels katakan, akhirnya memisahkan, membedakan, manusia dari kerajaan binatang. Langkah terbesar berikutnya adalah diciptakannya barang-barang tembikar. Kemampuan kerja manusia diperluas oleh penciptaan busur dan anak panah. Manusia kemudian bisa memproduksi sejumlah perkakas kerja primitif, yang memungkinkan mereka untuk berburu, memancing, dan menanam sayur-sayuran. Saat perkakas kerja diperbarui, manusia cenderung menjadi lebih terspesialisasi pada pekerjaan-pekerjaan tertentu. Pada tahap awal masyarakat primitif, manusia hanya memproduksi perkakas kerja untuk mengambil sumber-sumber kehidupan yang disediakan alam (ekonomi dari apa yang tersedia) sehingga mereka sangat tergantung pada kondisi-kondisi alam.
Revolusi yang besar dalam perkembangan produksi primitif: transisi dari sekadar mengambil apa yang tersedia ke produksi kebutuhan-kebutuhan hidup dengan ditemukannya teknin pertanian dan peternakan. Transisi tersebut terjadi di Timur Tengah pada awal periode Neolitik (sekitar 12.000 tahun yang lalu). Pembuatan tepung yang dibuat dari gandum liar dan gerst (semacam gandum) persiapannya meliputi kerja: penanaman benih dan pemanenan hasil biji-bijian; dan perburuan kumpulan ternak (rusa-rusa, kambing liar, dombaa, dan sapi) mendorong dimulainya pemeliharaan ternak, peternakan.
Pengolahan tanah dengan tongkat-tongkat penggali dan, kemudian, dengan cangkul primitif, menuntut sejumlah pekerjaan besar merupakan suatu tahap baru yang fundamental dalam perkembangan manusia sebab mengkondisikan manusia untuk menggunakan alat-alat produksi baru dan lebih besar, yakni: tanah. 

Perubahan radikal terjadi dalam produktivitas dan bentuk produksi pertanian: ditemukannya pembajak tanah sederhana yang ditarik oleh sapi. Kemajuan berikutnya: penggunaan perkakas kerja logam. Awalnya dibuat dari tembaga dan perunggu, kemudian dari besi. Pertanian dengan bajak, peternakan sapi, dan alat-alat logam meningkatkan produksi dalam jumlah yang baru. Itu lah basis, landasan, bagi pembagian kerja secara sosial bidang produksi pertanian, bidang produksi pengrajin (akhli) dan, selanjutnya, terbagi ke dalam bidang pekerjaan mental serta pekerjaan fisik. Manusia mulai berproduksi dalam jumlah yang lebih besar dan, dengan demikian, membuka jalan untuk mengumpulkan kekayaan. Semua yang terjadi itu merupakan konsekuensi dan awal transisi dari sistem komunal primitif menuju ke masyarakat (ber)kelas. Kita juga harus mencatat suatu hal yang penting, yakni: diciptakannya bahasa tulisan, yang berguna bagi perkembangan produksi dan bagi peradaban manusia secara keseluruhan.

Dalam masyarakat (ber)kelas, produksi berkembang pada awalnya dengan basis, landasan, perkakas kerja pengrajin. Marx mengatakan bahwa basis produksi pengrajin itu konservatif karena perkakas kerjanya dikhususkan dan, mungkin, dalam bentuk-bentuk yang terbatas perkembangannya misalnya, pisau, kapak, sekop, dan pacul hanya mengalami perubahan yang tidak signifikan, sulit menyesuaikan diri dengan berbagai macam bentuk aktivitas, perubahannya terbatas.

Setelah menggunakan tenaga binatang, tenaga air dan tenaga angin (kincir angin, roda/kincir air), selanjutnya perkakas kerja menjadi lebih rumit. Kehidupan produksi manusia diperkaya dengan penemuan-penemuan penting yang memainkan peran besar dalam perkembangan teknologi, yakni: jam mekanis, serbuk mesiu, produksi kertas, percetakan dan kompas. Semua penemuaan tersebut mengakumulasikan kondisi-kondisi bagi suatu loncatan kualitatif baru dalam perkembangan tenaga-tenaga produktif produksi mesin.

Produksi manufaktur menghasilkan prakondisi teknik bagi produksi mesin-mesin. Kerjasama atau penggabungan orang-orang untuk penyelesaian berbagai macam tugas dalam suatu derajat yang terbatas di penggalian-penggalian, di penambangan-penambangan, di bengkel-bengkel, di bangunan-bangunan dan lain sebagainya—mulai menjadi perhatian yang serius. Kerjasama di pabrik berbeda dengan kerjasama sederhana; walau untuk memproduksi satu macam barang tertentu, di pabrik lah pembagian kerja diatur secara lebih detail. Pembagian kerja di pabrik menghasilkan spesialisasi perkakas kerja dan spesialisasi buruhnya sendiri, selama mereka menjadi pelaku fungsi-fungsi khusus tersebut.
Seorang tukang menghasilkan keseluruhan produk namun, sebaliknya, di pabrik, produksi bagian-bagian produknya dipecah dalam proses-proses kerja tertentu, yang dikerjakan oleh buruh-buruh yang berbeda. Pembagian kerja tersebut meningkatkan produktivitas kerja dan menghasilkan prakondisi untuk menggantikan proses-proses kerja produksi yang dahulunya dilakukan oleh tenaga individu (buruh), sekarang digantikan oleh kerja mesin.
Produksi industri mesin telah dimulai sejak abad ke-18, saat Inggris ada dalam suasana revolusi industri. Marx menghubungkan revolusi industri tersebut dengan ditemukannya mesin-mesin kerja penenun dan pemintal. Ditemukannya mesin-mesin tersebut telah menggantikan sejumlah besar tenaga kerja (labour) buruh dengan tenaga mesin, menggantikan pekerjaan yang sebelumnya dikerjakan tangan (manual). Tapi pekerjaan mesin membutuhkan suatu tenaga motor penggerak, dan kebutuhan tersebut bisa dipenuhi setelah ditemukannya mesin uap. Motor penggerak, mekanik pemindah yang dijadikan perkakas kerja, menghasilkan mekanisme produksi industri mesin untuk pertama kalinya.

Revolusi industri, yang telah dimulai di Inggris sejak abad ke-18, meluas, sampai selama abad ke-19, ke negara-negara Eropa lainnya, juga ke Amerika Utara dan, di akhir abad ke-19, ke Russia serta Jepang. Produksi mesin telah memberikan basis material dan teknik bagi kapitalisme.
Berbeda dengan basis pekerja pengrajin, basis teknik produksi mesin, menurut Marx, bersifat revolusioner karena potensi perkembangannya secara praktis tak terbatas, karena kesadaran penerapan ilmu pengetahuan pada produksi akan, tak terelakkan lagi, menyebabkan pembaruan teknik. Perkembangan produksi mesin telah berhasil mengungkapkan enerji (yang luar biasa besarnya) kerja manusia yang bisa disalurkan ke dalam proses kerja.
Sejarah perkembangan produksi mesin terbagai ke dalam empat tahap utama, yakni:
1.    Operator mengoperasikan mesin-mesin yang ditunjang oleh tenaga mesin uap yang diproduksi oleh kerja manual. (Itu lah tahap awal revolusi industri dan kapitalisme industri);
2.    Operator mengoperasikan mesin-mesin yang ditunjang oleh tenaga mesin uap yang, namun, sudah diproduksi oleh mesin-mesin juga (revolusi teknologi pertama dalam produksi mesin, dimulai pada akhir 1840-an);
3.    Bagian perakitan menggabungkan mesin-mesin yang membutuhkan operator mesin semi-trampil dan dijalankan oleh listrik (revolusi teknologi kedua, dimulai pada akhir tahun 1890-an);
4.    Mesin-mesin produksi semi-otomatis dijalankan oleh alat-alat elektronik (revolusi teknologi ketiga, dimulai pada akhir tahun 1940-an).

Pada abad ke-19, saat menganalisa prospek-prospek perkembangan (lebih lanjut) tenaga-tenaga produktif, Marx memprediksi bahwa perkembangan produksi mesin akan beregeser dari penggunaan mesin-mesin secara terpisah menjadi penggunaan mesin-mesin yang sistematik dan, di masa depan, akan tercipta produksi otomatis, yang akan menyingkirkan buruh-buruhnya dari proses produksi material secara langsung atau hanya menyisakan tugas pengontrolan, pengaturan, perbaikan mesin-mesin, serta penciptaan mesin yang baru. Kemunculan mikro-elektro yang sejak akhir tahun 1960-an telah memberikan kemungkinan jeneralisasi sistem produksi semi-otomatis, atau bisa dikatakan sebagai ciri revolusi teknologi ketiga juga telah mulai menciptakan basis teknik bagi otomasi penuh (‘robotisasi’). Bagaimana pun juga, penerapan besar-besaran produksi otomatis mesin-mesin otomastis revolusi teknologi ke-empat dalam produksi mesin benar-benar telah terhambat karena seperti juga pernah ditekankan oleh Marx perkembangannya tak sesuai dengan cara produksi kapitalis (robot tak membeli barang dan jasa atau memproduksi nilai).10
Dengan perkembangan produksi mesin, secara umum produksi akan semakin menjadi ruang-lingkup bagi penerapan teknologi ilmu pengetahuan, sementara itu ilmu pengetahuan dijadikan sebagai tenaga produksi langsung, dan tenaga kerja ilmiah ditransformasikan menjadi suatu bentuk khusus tenaga kerja yang sudah diproletarisasi (yakni, tenaga kerja disubordinasikan pada kebutuhan-kebutuhan kapitalisme dan yang dikontrol oleh kapital). Seperti yang Marx ungkapkan:

Dalam pemesinan, kapital memasukkan tenaga kerja bernyawa (ke dalamnya) hingga mencapai taraf yang paling sesuai dengan realitas, sebagaimana juga bisa dilihat dalam contoh ini: pertama-tama, analisa dan penerapan hukum-hukum mekanis dan hukum-hukum kimia lah yang, secara langsung, meningkatkan ilmu pengetahuan, hingga memungkinkan mesin mencapai hasil tenaga kerja yang sesuai dengan yang sebelumnya dihasilkan oleh tenaga kerja buruh. Bagaimana pun juga, perkembangan permesinan seperti itu hanya bisa  terjadi bila industri skala besar telah mencapai taraf yang lebih tinggi, dan bila seluruh ilmu pengetahuan sudah bisa dipaksa melayani kapital; dan, kedua, bila permesinan yang tersedia itu sendiri sudah bisa menghasilkan kemampuan yang tinggi. Penemuan-penemuan kemudian menjadi suatu bisnis, dan penerapan ilmu pengetahuan pada produksi langsung menjadi sebuah prospek yang menentukan dan sangat dibutuhkan.11
           
            Namun, adalah salah bila memahami tesis Marx tersebut dengan pandangan bahwa ilmu pengetahuan secara keseluruhan diterapkan, digabungkan, pada produksi dan kehilangan independensi relatifnya, serta berhenti menjadi runga-lingkup produksi intelektual.

Transformasi ilmu-pengetahuan menjadi tenaga produktif bermakna: pertama, perkakas kerja, proses-proses teknologi, merupakan hasil dari materialisasi ilmu-pengetahuan ilmiah; teknologi baru tak bisa diciptakan tanpa ilmu-pengetahuan, dan keberadaan teknologi tak bisa berfungsi tanpanya. Kedua, ilmu-pengetahuan ilmiah sudah menjadi sebuah komponen penting dalam pengalaman dan pengetahuan seluruh rakyat pekerja yang mengambil bagian dalam proses produksi. Ketiga, kontrol nyata atas produksi, atas proses teknologi, khususnya dalam sistem otomatik, juga sudah merupakan hasil dari penerapan ilmu pengetahuan. Keempat, konsep produksi sudah meluas dan memasuki tak hanya proses produksi tapi juga penelitian dan pengembangan, oleh karenanya lingkungan ilmu-pengetahuan dan produksi terlibat untuk saling-mendorong satu dengan yang lainnya.
Keseluruhan dampaknya adalah memperluas komponen manusia dalam tenaga-tenaga produktif, yang bukan saja memasukkan (ke dalamnya) komponen buruh manual tapi juga teknisi, insinyur dan ilmuwan yang secara langsung peduli untuk memberikan layanan teknik dan ilmu pengetahuan dalam proses produksi.
Mekanisasi dan ‘sientifikasi’ produksi menciptakan basis, landasan, untuk menggabungkan kerja fisik dan kerja mental, mendorong intelektualisasi kerja buruh, membuat kerja menjadi lebih berarti dan kreatif, mendorong perubahan penting dalam struktur kerja profesional, dan secepatnya memperluas jumlah buruh terdidik, personel teknik serta personel permesinan.
Karena jalur produksi terus menerus mengalir maka, secara khusus, individu dituntut memiliki kemampuan untuk mengambil keputusan-keputusan independen, sehingga bisa menjamin tanggung jawabnya untuk mengkombinasikan kepentingan personalnya dengan kepentingan kolektif. Karena, dalam pabrik (yang produksinya juga mempekerjakan buruh manual), buruh hanya menjadi buruh ‘parsial’, misalnya: setelah produksi perakitan mengalami perkembangan (menggunakan ban berjalan) maka seorang buruh hanya menjadi ‘bagian dari mesin’; perkembangan proses produksi semi-otomatik, yang terus menerus berproduksi, akan membutuhkan peningkatan kemampuan kreatifitas buruh, membebaskan proses produksi dari buruh yang tak-terampil dan monoton. Potensi segenap perkembangan individu yang merupakan tujuan dari sosialisme akan terwujud karena, dipandang dari susut produksi semi-otomatis modern, memang merupakan suatu kebutuhan dari tenaga produktif itu sendiri. Dengan demikian, kita bisa melihat salah satu bukti, kenyataan, yang menunjukkan bahwa kecenderungan perkembangan obyektif ilmu pengetahuan dan teknologi: menghendaki kapitalisme diganti oleh sosialisme.
Penulis-penulis Borjuis memboroskan waktu sekian lama sekadar untuk menghasilkan tuduhan: bahwa marxisme hanya memandang manusia sebagai ‘tenaga produktif’, tidak menilainya dari sisi personal individual. Dalam realitas, walaupun manusia merupakan tenaga produktif, namun orang-orang yang bekerja (atau di tempat kerja) adalah individu-individu yang kreatif. Kategorisasi orang-orang sebagai tenaga produktif, tentu saja, tidak identik bahwa status mereka diperkecil atau direduksi menjadi benda. Sebaliknya, kategorisasi tersebut justru menghargai orang-orang sebagai pencipta, menghargai kemampuan mereka untuk melakukan sesuatu yang bisa menaikkan status mereka (lebih tinggi dari binatang), dan menghargai kerberadaan mereka sebagai pengontrol alam. Kategorisasi orang-orang sebagai tenaga produktif tidak lah menurunkan status mereka; yang menurunkan status mereka adalah penindasan terhadap pekerja (buruh), merubah kerja (mereka) menjadi suatu malapetaka, dan menjadikan buruh menjadi budak-budak. Kondisi-kondisi sosial demikian merendahkan status orang-orang menjadi sekadar barang, dan marxisme menentang segala bentuk penindasan. Keunggulan marxisme justru karena bercita-cita agar manusia, sebagai sebuah tenaga produktif, bisa menjadi pekerja bebas, yang memiliki perkembangan yang tinggi, yang memiliki kreativitas personal. Itu lah humanisme yang nyata, bukan ilusi.
Dalam kondisi-kondisi kapitalisme yang menyebabkan kemajuan teknologi modern justru bisa membangkitkan dan memperluas antagonisme sosial yang akut kita temui berbagai macam ‘mitologi teknologi’, yang memberikan peran absolut pada teknologi dan menganggap teknologi sebagai kekuatan yang memusuhi manusia perkembangan ilmu-pengetahuan dan teknologi menjadi malapetaka bagi manusia. Mereka percaya bahwa teknologi menciptakan berbagai macam bahaya bagi manusia, membuat kehidupan lebih seragam dan impersonal.
Penulis-penulis konsep tersebut memisahkan teknologi dari rakyat, tak percaya pada peranan kelas buruh, massa pekerja secara keseluruhan, dan mengabaikan siginifikansi kondisi-kondisi sosial sebagai faktor utama yang mempengaruhi baik-tidaknya hasil-hasil perkembangan teknologi.  Di bawah kapitalisme, secara aktual, kehidupan menjadi lebih distandarisasi dan orang-orang kehilangan induvidualitas mereka. Penyebabnya bukan lah kemajuan teknologi melainkan dominasi pemilikan pribadi atas alat-alat produksi, yang menerapkan hubungan-hubungan sosial yang berladaskan eksploitasi.
Oleh karenanya, perkembangan teknologi dan tenaga produktif, kaitan-kaitannya tak boleh dipandang terpisah dari hubungan-hubungan sosial.

3. Hubungan-Hubungan Sosial
Produksi dan hasil-hasil produksi selalu bersifat sosial. Dalam menciptakan dan memproduksi barang-barang, potensi manusia, satu dengan yang lainnya, masuk ke dalam berbagai macam hubungan, dan hanya dalam ikatan-ikatan hubungan-hubungan seperti itu lah hubungan mereka dengan alam bisa eksis.
Manusia tak pernah memproduksi sesuatu sendirian, murni individual, terisolasi total dari yang lainnya. Ide seseorang untuk mampu memproduksi sesuatu secara terisolasi total (di luar masyarakatnya) adalah sebuah fantasi imajinasi. Seperti telah dijelaskan sebelumnya,  manusia mengembangkan dirinya, keluar dari dunia binatang, jika ia berada dalam masyarakatnya, dalam interaksi dengan yang lainnya (dari jenis mereka sendiri). Dalam tahap awal perkembangan masyarakat, produksi besifat kolektif dalam pengertian semurni-murninya istilah kolektif. Walaupun produksi kehilangan karakter kolektifnya saat produksi dilanjutkan oleh keluarga-keluarga yang terpisah-pisah namun hubungan-hubungan produksi di antara mereka tidak menghilang. Hubungan-hubungan produksi tersebut masih dipertahankan bahkan, selanjutnya, diperluas sejalan dengan perkembangan pembagian kerja sosial, sejalan dengan pertumbuhan produksi barang-barang komoditi, dan sejalan dengan pertukaran. Sejak pembagian kerja mulai dikembangkan, ketergantungan setiap produser (terhadap produser lainnya) semakin meluas, misalnya karena ia memperoleh (dari yang lainnya) bahan-bahan mentah dan perkakas kerja atau, sebaliknya, ia menjual perkakas kerja dan produk-produknya (pada yang lainnya). Akhirnya, setelah produksi mesin meluas, saling-hubungan di antara produser bahkan menjadi semakin organik, yang diwujudkan dalam bentuk sosialisasi (proses-proses) tenaga kerja yang semakin meluas.
Berbagai macam hubungan (di antara orang-orang tersebut) diwujudkan dalam bentuk hubungan proses-proses produksi misalnya saja, hubungan-hubungan yang dikondisikan oleh pembagian kerja teknis (akibat adanya berbagai perdagangan yang terspesialisasi). Itu lah hubungan antar-bengkel dalam pabrik,  hubungan antar-buruh yang memiliki saling-kaitan tertentu dalam proses-proses produksi, dan sebagainya. Hubungan-hubungan tersebut digambarkan sebagai hubungan-hubungan kerja (teknis-produksi) atau, lebih tepatnya, pembagian kerja dalam sutu unit produksi. Hubungan-hubungan tersebut dikondisikan oleh perkakas kerja (yang ada) yang bisa digunakan oleh para produsernya (buruh) dan, selain itu, dikondisikan oleh pengetahuan serta keterampilan mereka. Tujuan pembagian kerja kerjasama teknis yang diperlukan dalam proses produksi yang menggunakan teknologi khusus, adalah memilah-milah dua hal: tenaga produksi dan hubungan produksi..
Hubungan sosial produksi (ekonomi) adalah suatu hal yang berbeda. Karakter hubungan tersebut tergantung pada bagaimana alat-alat produksi didistribusikan pada masyarakat atau, dengan kata lain, bagaimana, dalam masyarakat tertentu, masalah pemilikan dari alat-alat produksi utama bisa diselesaikan.
Secara prinsipil, dalam bentuknya yang paling umum, masalah pemilikan alat-alat produksi diselesaikan dengan dua cara: satu, alat-alat produksi diserahkan pemilikannya pada seluruh masyarakat atau, dua, alat-alat produksi diserahkan pemilikannya pada individu-individu, pada sebagian masyarakat, sementara sebagian masyarakat lainnya dienyahkan hak pemilikannya. Dengan kata lain, apakah alat-alat produksi menjadi milik sosial atau menjadi milik pribadi. Pengertian pemilikan alat-alat produksi tidak lah sesederhana pemilikan pribadi (property) sebagaimana yang tertuang dalam hukum. Pengertian pemilikan alat-alat produksi adalah suatu hubungan ekonomi nyata di antara orang-orang, yang dimediasi oleh hubungan tak langsung terhadap benda-benda alat-alat produksi. Hubungan-hubungan sosial tersebut yang dimasuki orang-orang dalam rangka kegiatan produksi bukan lah merupakan hasil dari tindakan yang sadar; hubungan-hubungan sosial tersebut merupakan hasil adaptasi (spontan dan tak sadar) terhadap tenaga-tenaga produktif material dan kadaluarsanya. Tapi, kemudian, saat masuk dalam hubungan-hubungan tersebut, dalam proses produksi, mereka menjadi sadar bahwa mereka butuh diakui secara sosial dan dibutuhkan oleh orang-orang lainnya. Oleh karenanya, dalam kegiatan produksi, kemudian mereka membutuhkan aturan sosial yang bisa mengatur hubungan timbal-balik mereka terhadap alat-alat produksi. Saat itu lah muncul hubungan-hubungan pemilikian pribadi.

Dalam hubungan produksi, alat-alat produksi menjadi milik pribadi berbagai orang atau kelompok. Untuk melanjutkan produksi dan distribusi hasil-hasilnya, perlu dibuat beberapa perjanjian, yang akan mengikat seluruh anggota suatu masyarakat tertentu sehingga, dengan demikian, masyarakat mengerti siapa yang dilibatkan atau berhak mengatur alat-alat produksi dan hasil produksinya (yang diproduksi secara bersama dengan mereka). Hubungan-hubungan pemilikan pribadi, oleh karenanya, merupakan suatu cara yang secara sosial mengatur hubungan-hubungan timbal-balik dalam proses memanfaatkan alat-alat produksi dan pengaturan produksinya, yang mengatur hubungan-hubungan produksi sebagai suatu kewajiban, yang semuanya itu mengikat masyarakat dan angota-anggotanya.
Dengan demikian, kita bisa mendifinisikan hubungan-hubungan sosial produksi sebagai: hubungan-hubungan timbal-balik yang dimasuki orang-orang untuk mengatur proses produksi dan penditribusian hasil-hasil produksinya, dan orang-orang menjadi sadar bahwa yang demikian itu adalah hubugan-hubungan pemilikan pribadi.

Jika alat-alat produksi dimiliki oleh seluruh masyarakat, anggota-anggota masyarakat akan berdiri dalam hubungan yang sejajar saat berhadapan dengan alat-alat produksi, dan hubungan-hubungan kerjasama kolektif serta saling bantu akan bisa dihidupkan di antara mereka. Bentuk-bentuk kerjasama tersebut dalam arti pemilikan sosial, misalnya berbeda-beda bentuknya. Misalnya, dalam sejarah pemilikan sosial ditemukan bentuk pemilikan keluarga besar, pemilikan suku bangsa, pemilikan komune primitif, dan pemilikan kelas buruh secara keseluruhan dalam masyarakat paska-kapitalis, yang deselenggarakan serta diatur oleh negara buruh.

Di sisi lain, jika pemilik alat-alat produksi adalah individu-individu, atau jika alat-alat produksi dikuasai hanya oleh sebagian masyarakat, bukan oleh seluruh masyarakat, maka karakter pemilikan tersebut membutuhkan sifat yang pribadi sesama manusia ditempatkan dalam suatu hubungan yang tak setara saat memiliki alat-alat produksi, di satu pihak yang menguasai (pemilik alat-alat produksi) dan, di lain pihak yang dikuasai (bukan pemilik alat-alat produksi), sehingga memunculkan hubungan-hubungan yang eskploatatif.
Apakah yang dimaksud dengan eksploitasi? Waktu perkakas kerja masih primitif, produktivitas tenaga kerja masih rendah sehingga hanya pembagian kerja mendasar (produktif-teknis) saja yang dimungkinkan. Seluruh anggota masyarakt didorong bekerja bersama demi mempertahankan hidup. Cara tersebut menyebabkan alat-alat produksi dimiliki bersama dan, hasil-hasil produksinya, seberapa pun diperoleh, pun dibagikan dengan adil kepada seluruh anggota komunitas, kepada seluruh anggota keluarga besar atau kepada seluruh anggota suku-bangsa. Tapi, saat perkakas kerja telah memiliki kemampuan yang lebih besar maka, konsekuensinya, produktivitas tenaga kerja menjadi lebih besar, atau tenaga kerja bisa berproduksi melebihi dari (kebutuhan pokok) yang diperlukan oleh pra produsernya. Situasi seperti itu memungkinkan atau merangsang sekelompok minoritas, bila berhasil merampas kelebihan (surplus) produksi tersebut, untuk hidup dari kerja orang lain. Kemungkinan tersebut menjadi kenyataan saat minoritas tersebut berhasil mengambil alih alat-alat produksi (yang oleh buruh, sebagai produser, digunakan untuk berproduksi), yakni saat massa produser (buruh) dipaksa menerima ketentuan bahwa alat-alat produksi tersebut bukan miliknya tapi milik pribadi kelompok minoritas tersebut. Bagi produser (buruh), eksploitasi bermakna: bahwa hanya sebagian saja dari total yang dihasilkan oleh tenaga kerja mereka yang bisa mereka peroleh kembali (untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka), sedangkan sisanya dirampas oleh pihak lain, dan itu disebabkan karena pemilikan pribadi atas segala macam alat-alat produksi. Dengan merampas surplus hasil tenaga kerja orang lain, para penghisap bisa hidup lebih baik, lebih sejahtera, tanpa harus bekerja sekali pun.

Eksploitasi bermakna: sebagian kecil, minoritas, masyarakat, yang karena memiliki alat-alat produksi secara besar-besaran, bisa hidup (tanpa kerja) dengan merampas hasil tenaga kerja orang lain, hasil tenaga kerja mayoritas.
Pada tahun 1895, dalam pengantarnya pada A Contribution to a Critique of Political Economy, Marx mendifinisikan tipe-tipe dasar formasi sosio-ekonomi (dengan basis eksploitasi kerjanya masing-masing) Asiatik, perbudakan, feodal dan kapitalis. Dalam setiap tahap perkembangan formasi sosio-ekonomi tersebut, dihidupkan atau hidup juga pemilikan pribadi dalam skala kecil, seperti pemilikian pribadi kaum tani, pemilikan pribadi pengrajin, tukang, yang berbasiskan tenaga kerja pribadi.

Bentuk pemilikan dalam setiap tipe masyarakat tersebut menentukan cara eksploitasi terhadap para produsernya. Cara produksi Asiatik[11] pertama kali muncul di Irak dan Mesir-kuno pada abad ke-4 SM. Dan di sungai Indus pada abad ke-3 SM, di Cina Utara pada abad ke-2 SM. Cara produksi tersebut bisa muncul di atas basis dan ketergantungan pada pertanian yang membutuhkan pekerjaan-pekerjaan umum dalam skala yang besar dan dilakukan oleh komunitas secara keseluruhan. Alat-alat produksi utamanya tanah dan air dimiliki secara pribadi oleh para penguasa despotik. Populasi pekerjanya komunitas desa yang terdiri dari petani-tukang memiliki memiliki perkakas kerjanya sendiri (perkakas kerja dan hewan), namun mereka tergantung pada penguasa (pimpinan agama dan bangsawan-militer) dan aparat-aparat pejabat (yang begitu banyak) yang dipimpinnya dalam membangun, memelihara, memperbaiki, konstruksi sistem-sistim irigasi skala besar (kanal, bendungan, waduk). Raja, pimpinan agama, dan bangsawan-militer, mengekspoitasi penduduk pedesaan dengan memaksa mereka ‘menyembahkan’ upeti (baik barang maupun jasa).
Sedangkan tipikal hubungan-hubungan produksi perbudakan (yang muncul di Yunani-Kuno dan Romawi-Kuno): bukan saja perkakas kerjanya, tapi para pekerjanya itu sendiri juga menjadi milik orang lain, yakni pemilik budak. Hasil-hasil produksi (tenaga kerja) para budak dirampas seluruhnya oleh pemilik budak, budak hanya lah mendapatkan sekadar kebutuhannya untuk bertahan hidup.

Sistem hubungan-hubungan feodal (yang muncul di Eropa Barat pada abad pertengahan) didasarkan pada pemilikan tanah dalam skala besar. Untuk mendapatkan izin menggarap sepetak tanah, agar bisa bertahan hidup dan menjalani kehidupa, para petani-tukang (hamba) secara personal tergantung pada bangsawan pemilik tanah. Dengan demikian, memungkinkan bangsawan feodal mengeksploitasi hambanya dengan kewajibab menyediakan layanan tenaga kerja baginya secara cuma-cuma.

Struktur ekonomo kapitalisme didasarkan pada pemilikan pribadi kapitalis atas alat-alat produksi pokok pabrik-pabrik, pertambangan-pertambangan, dan lain sebagainya dan didasarkan pada buruh bebas, yakni buruh yang bebas dari ketergantungan personal, bebas untuk memiliki kebutuhan-kebutuhan hidupnya. Kebutuhan ekonomi memaksa buruh menjual tenaga kerjanya layaknya barang dagangan (komoditi), pada pemilik kapital, dan hanya dengan cara itu lah buruh bisa menyatukan dirinya dengan perkakas kerja yang ada untuk memulai proses produksi. Kapitalis merampas kelebihan, surplus, tenaga kerja buruh dengan membeli tenaga kerja buruh sesuai dengan harga pasar (upah minimum rata-rata) yang, padahal, lebih nilainya lebib rendah dari nilai (pasar) barang-barang dagangan yang mereka produksi saat mereka bekerja untuk kapitalis, atau nilainya lebih rendah dari nilai seharusnya (tenaga kerja yang dibutuhkan secara sosial) (sosially necessary labour).

Jadi, hubungan-hubungan pemilikan memiliki signifikasi penting dalam sejarah manusia. Perbedaan dalam seluruh abad sejarah manusia tergantung pada bentuk-bentuk dominan pemilikan. Tentu saja hubungan-hubungan pemilikan tersebut selalu merupakan ekspresi dari satu sistem hubungan-hubungan produksi tertentu. Ikatan-ikatan hubungan-hubungan tersebut ditentukan oleh gerak dari produk material: diawali dalam lingkup produksi material, berlanjut berkisar melalui lingkaran tertentu dan, kemudian, menjalani pertukaran dan distribusi yang, akhirnya, menjangkau konsumer yang mengkonsumsinya (secara individual). Konsumsi itu sendiri tergantung pada produksi tapi, pada saat yang sama, bertentangan dengan produksi dalam arti: bahwa konsumsi mengenyahkan produk material keluar dari lingkup hubungan-hubungan produksi.
Konsekuensinya, hubungan-hubungan produksi tidak saja menciptakan bentuk-bentuk yang bisa menyatukan produser dengan perkakas tenaga kerjanya dalam proses poduksi, tapi juga hubungan-hubungan pertukaran aktivitas, hubungan-hubungan produksi aktivitas, dan distribusi barang-barang yang dihasilkannya. Kebutuhan untuk saling-menukarkan aktivitas dan hasil-hasil produksinya disebabkan karena adanya pembagian kerja secara sosial terbagi menjadi kerja tukang/industri dan kerja pertanian, kerja mental dan kerja fisik dan lain sebagainya.

Karakter distribusi bentuk-bentuk dan besarnya pendapatan berbagai kelas dan kelompok sosial juga tergantung pada bentuk pemilikan.
Sebagaimana layaknya tenaga produktif, hubungan-hubungan produksi juga termasuk bagian dari sisi material (nyata) kehidupan sosial. Karakter material hubungan-hubungan produksi diekspresikan pada fakta bahwa hubungan-hubungan tersebut eksis secara obyektif, independen dari keinginan dan kesadaran manusia. Eksistensi dan karakternya ditentukan bukan oleh keinginan-keinginan orang-orang, melainkan oleh taraf produksi yang telah dicapai. Lebih-lebih, hubungan-hubungan produksi (atau ekonomi) yang berlaku di antara orang-orang tidak hanya tidak ditentukan oleh kesadaran sosial rakyat; bahkan kesadaran sosial tidak menyadari hubungan-hubungan produksi tersebut secara tuntas.

Tenaga-tenaga produktif dan hubungan-hubungan produksi merupakan dua aspek produksi sosial yang tak bisa dipisah-pisahkan. Hanya dalam abstraksi saja tenaga-tenaga produksi  bisa dipandang tanpa melibatkan hubungan-hubungan produksi, atau sebaliknya. Dalam realitas, tenaga-tenaga produktif dan hubungan-hubungan produksi tak bisa dipisahkan satu dengan yang lainnya, baik dalam bentuknya maupun dalam isinya dalam hal ini,  jika kita memandang tenaga-tenaga produktif sebagai isiannya, dan hubungan-hubungan produksi sebagai bentuk sosialnya. Secara jeneral, layaknya isi yang menentukan bentuk, demikian pula tenaga-tenaga produktif menentukan hubungan-hubungan produksi. Pada saatnya, hubungan-hubungan produksi membantu melancarkan fungsi tenaga-tenaga produktif dengan suatu kualitas sosial tertentu. Walaupun hubungan-hubungan produksi tergantung pada status dan karakter tenaga-tenaga produktif, namun hubungan-hubungan produksi lah yang menentukan hakikat sosial setiap cara produksi.

4. Dialektika Perkembangan Hubungan-hubungan Produksi dengan Tenaga-tenaga Produksi
            Setelah mempertimbangkan gambaran tenaga-tenaga produktif dan hubungan-hubungan produksi sebagai dua sisi cara produksi, sekarang kita bisa berlanjut pada analisa mengenai saling-hubungan dan interaksinya.
Interaksi tenaga-tenaga produktif dan hubungan-hubungan produksi patuh terhadap hukum sosial (jeneral) yang telah diuji oleh sejarah, yakni hukum yang mengaitkan hubungan-hubungan produksi dengan karakter dan tingkat perkembangan tenaga-tenaga produktif.  Hukum yang bisa memahami karakter obyektif ketergantungan hubungan-hubungan produksi pada perkembangan tenaga-tenaga produktif, dan menyimpulkan fakta bahwa hubungan-hubungan produksi terbentuk dan berubah sesuai dengan pengaruh tenaga-tenaga produktif tersebut.
Menurut Marx, apa yang “membedakan berbagai macam formasi ekonomi masyarakat misalnya saja, perbedaan antara masyaraklat yang berbasiskan tenaga kerja-perbudakan dengan masyarakat yang berbasiskan pada tenaga kerja-upahan adalah bentuk (cara) bagaimana, dalam setiap kasusnya, surplus tenaga kerja dirampas dari produsen langsungnya, pekerjanya.”12 Bentuk perampasan surplus tenaga kerja, bentuk eksploitasi atau hubungan-hubungan produksi dalam masyarat yang sudah terbagi ke dalam kelas-kelas ditentukan oleh tenaga-tenaga produktif masyarakat. “Hubungan tersebut, yang selalu merupakan hubungan langsung antara pemilik syarat-syarat produksi dengan produsen langsungnya suatu hubungan yang secara alamiah (pada hakikatnya) berkaitan dengan suatu tahap tertentu perkembangan metode-metode (tenaga) kerja dan, karenanya, menunjukkan produktivitas sosialnya bisa mengungkapkan rahasia yang paling dalam: basis, landasan (tersembunyi), seluruh struktut sosial…”13
Saat manusia baru saja keluar dari status kebinatangannya, perkakas batu dan perkakas-perkakas lain yang digunakan orang-orang, meskipun perkakas-perkakas tersebut digunakan secara individual, begitu primitifnya dan tidak produktif sehingga individu yang dilengkapi perkakas tersebut tak mampu (sendirian) menghasilkan barang-barang kebutuhan untuk mempertahankan hidupnya. Orang-orang terpaksa bekerja sama, saling-tolong, karena secara individual mereka lemah dalam menghadapi kekuatan alam yang begitu besar. Jadi, dengan demikian, tenaga produktif yang paling utamanya adalah kekuatan kolektif itu sendiri, dan dengan basis itu lah hubungan-hubungan kolektif primitif terbentuk.
Perkembangan tenaga-tenaga produktif selanjutnya transisi dari zaman batu ke zaman perunggu, kemudian ke zaman besi, pembuatan dan penggunaan perkakas kerja, dan penggantian cangkul kayu primitif dengan bajak yang ditarik, dihela, binatang (yang sudah) diternakkan bisa meningkatkan produktivitas tenaga kerja, sehingga memungkinkan orang menyelenggarakan aktivitas produksi dengan basis tenaga kerja individual atau keluarga. Itu lah basis, alas, landasan, alasan, yang menghancurkan komune primitif yang didasarkan pada aktivitas tenaga kerja kolektif dan pembagian bersama hasil produksinya. Perkembangan tenaga-tenaga produktif tersebut juga juga memungkinkan timbulnya surplus produksi sosial secara regular kelebihan produk setelah kebutuhan-kebutuhan mendasar produsennya dipenuhi sehingga memungkinkan pembagian antara tenaga kerja fisik dan tenaga kerja mental. Setelah alat-alat produksi dan surplus produksi sosial dirampas oleh orang-orang yang tak terlibat secara langsung dalam produksi, masyaraklat kemudian menjadi terbagi ke dalam kelas-kelas, terbagi menjadi kelas penghisap (exploiters) dan kelas yang dihisap (exploited).
Hukum yang bisa mengaitkan antara hubungan-hubungan produksi dengan karakter dan tingkat perkembangan tenaga-tenaga produktif terwujud dengan sendirinya pada tahap produksi seperti itu: fakta bahwa hubungan-hubungan produksi (yang berbasiskan pemilikan-pribadi-alat-alat produksi) sejalan  dengan karakter pribadi tenaga-tenaga produktif. Jelas tergambar: bahwa hanya pemilikan-pribadi kecil-kecilan (yang berbasiskan tenaga kerja personal) saja lah yang sesuai dengan perkakas-perkakas produksi individual. Tapi, bentuk pemilikan-pribadi tersebut tak pernah bisa menghasilkan satu cara produksi khusus karena  pemilikan tersebut tidak bisa dengan sendirinya menjamin kemajuan dalam bidang ekonomi dan kebudayaan. Penjelasan tersebut memberikan pengertian: bahwa perkembangan bentuk-bentuk pemilikan-pribadi yang didasarkan pada perampasan hasil-hasil tenaga kerja orang lain, yakni, yang didasarkan pada eksploitasi, menjadi mungkin, bisa direalisir, dengan adanya surplus tenaga kerja dan surplus produksi.
Dalam pengantar Contribution to the Critique of Political Economy, Marx menulis:

            Secara garis besar, cara produksi masa purba, asiatik, feodal dan borjuis modern bisa mengindikasikan abad kemajuan formasi ekonomi masyarakat. Hubungan-hubungan produksi borjuis merupakan bentuk antagonistik terakhir proses produksi sosial... tenaga-tenaga produktif yang berkembang dalam rahim masyarakat borjuis itu sendiri lah yang akan menciptakan kondisi-kondisi, syarat-syarat, material untuk menyelesaikan antagonismenya.14

Kemajuan yang yang dimaksud, yakni peningkatan produktivitas tenaga kerja—yang disebabkan oleh taraf perkembangan tenaga-tenaga produktif yang lebih tinggi—juga dimungkinkan oleh hubungan-hubungan produksi dominan setiap cara produksi tersebut.
Walaupun setiap cara produksi tersebut didasarkan pada eksploitasi tenaga kerja, tapi hanya cara produksi kapitalis lah yang mendorong tenaga-tenaga produktif mencapai taraf perkembangan dan karakter sosial yang, secara obyektif, memungkinkan atau bisa mengakhiri eksploitasi.
Dalam proses kemunculan kapitalisme, produsen-produsen langsung diubah menjadi ‘buruh khusus/parsial’ manufaktur dengan berbasiskan perkakas tenaga kerja yang memiliki karakter pribadi. Tapi, secara bertahap, kapitalisme mengembangkan produksi mesin sehingga mendorong proses produksi itu sendiri memiliki karakter sosial. Penggunaan mesin-mesin, secara obyektif, mengharuskan produksi menggabungkan orang-orang ke dalam kolektif yang besar dan mulai menerapkan pembagian kerja dengan skala yang lebih besar dalam masyarakat. Saat itu lah muncul proletariat modern—kelas yang sama sekali dipisahkan dari, tak memiliki hak pemilikan terhadap, alat-alat produksi dan yang, secara ekonomi, dibelenggu kapital.
Semuanya itu memberikan suatu perubahan kualitatif terhadap karakter tenaga-tenaga produktif. Hasil produk sekarang tak lagi merupakan hasil tenaga kerja produsen yang terpisah-pisah melainkan hasil dari sebuah kelompok kerja, atau hasil dari kolektif tenaga kerja banyak orang. Tapi hasil-hasil poduksinya tak dimiliki oleh orang-orang yang memproduksinya, melainkan dimiliki oleh pemilik alat-alat produksi yang kapitalis. Di bawah kapitalisme, kontradiksi berkembang karena proses produksi yang memiliki karakter sosial bertentangan dengan bentuk pemilikan kapitalis yang memiliki karakter pribadi. Itu lah landasan bagi kontradiksi dalam masyarakat kapitalis. Kontradiksi tersebut menunjukkan dirinya dalam bentuk kekacauan spontanitas ekonomi kapitalis, dalam bentuk anarki produksi, dalam bentuk krisis-krisis (akibat kelebihan produksi), dan dalam bentuk perjuangan kelas proletariat.
Dibentuknya monopoli-monopoli kapitalis merefleksikan (dalam bingkai-kerja kapitalisme) hakikat sosial tenaga-tenaga produkstif kontemporer, dan sebagai suatu usaha kapitalisme monopoli untuk menerapkan prinsip-prinsip perencanaan dan aturan-aturan tertentu dan rencana-rencana ke dalam perkembangan spontan produksi kapitalis. Tapi semuanya itu tak akan merubah dan, sekali lagi, tak bisa merubah, hakikat kapitalisme karena alat-alat produksi pokok tetap dimiliki secara pribadi.
Mekanisme kompetisi, mekanisme konsentrasi dan sentralisasi kapital, menghasilkan konsentrasi kekayaan (lebih jauh lagi) ke tangan segelintir kapitalis. Pada saat yang sama, produsen yang dipisahkan dari alat-alat produksinya, buruh-upahan, eksploitasi dan gambaran-gambaran lain hubungan-hubungan kapitalis tetap bercokol dan cendrung berkembang terus. Kontradiksi mendasar tersebut tak bisa diatasi dalam bingkai-kerja kapitalisme karena hanya pemilikan sosial (alat-alat produksi) lah yang sesuai dengan karakter sosial proses produksi. Perkembangan industri dalam skala besar tidak saja menciptakan prakondisi material bagi pemilikan sosialis atas alat-alat produksi tapi juga merupakan keniscayaan perkembangan dari kapitalisme ke sosialisme.
Kesimpulannya: setiap bentuk hubungan-hubungan produksi bisa eksis selama hubungan-hubungan produksi tersebut menyediakan tempat yang selayaknya bagi perkembangan tenaga-tenaga produktif. 
Tapi, bila tenaga-tenaga produktif berkembang terus, maka hubungan-hubungan produksi yang ada, secara bertahap, akan berkontradiksi dengan perkembangan tenaga-tenaga produktif tersebut, dan akan saling memisahkan diri, tak bersesuaian lagi. Menurut Marx, orang tak pernah, secara suka rela, menyerahkan tenaga-tenaga produktif yang telah mereka hasilkan, tapi itu tidak berarti mereka tak akan merelakan hubungan-hubungan produksi yang telah mereka canangkan kemudian melayani bentuk perkembangan tenaga-tenaga produktif tersebut. “Sebaliknya, agar hasil yang telah mereka capai tidak dirampas, dan agar tak kehilangan buah-buah peradaban, mereka wajib, terpaksa karena cara pengelolaan perdagangan sudah tak sesuai lagi dengan yang disyaratkan oleh tenaga-tenaga produktif—merubah seluruh bentuk-bentuk (sosial) tradisional mereka.” 15
            Jika hubungan-hubungan produksi berubah dikarenakan kemajuan tenaga-tenaga produktif, kemudian, bisa saja muncul pertanyaan, apa kah yangmenyebabkan perkembangan tenaga-tenaga produktif itu sendiri?
            Jawabannya: kita harus mempertimbangkan tindakan seluruh perangkat berbagai sebab. Setelah menguji interaksi kondisi-kondisi geografis, pertumbuhan penduduk dan produksi, maka terbukti bahwa kondisi-kondisi geografi dan pertumbuhan penduduk memberikan suatu pengaruh yang signifikan terhadap produksi, dan bisa saja mempercepat atau memperlambatnya. Tapi kondisi geografis dan pertumbuhan penduduk bukanlah akar, atau sumber pokok, perkembangan tenaga-tenaga produktif.
Perkembangan tenaga-tenaga produktif memiliki logika internalnya sendiri. Perkakas kerja menjadi lebih kompleks setelah produksinya didasarkan pada perkakas kerja sederhana yang telah dihasilkan sebelumnya. Dalam ekonomi yang relatif maju, perubahan penting dalam satu industri akan, tak terelakan lagi, mempengaruhi yang lainnya. Misalnya, perkembangan produksi industri akan memperbaiki teknik perkakas pertanian, memajukan mekanisasi konstruksi; intensifikasi pertanian membutuhkan produksi pupuk buatan, yang akan merangsang perkembangan industri kimia dan seterusnya, dan seterusnya. Bila teknologi berkembang, perkakas dan mesin yang baru (serta lebih efisien) bisa diproduksi, maka mesin yang ada sekarang menjadi absolut, usang, dan perlu diganti. Masyarakat dipaksa mengakui logika perkembangan produksi tersebut.
Terdapat interaksi dan kontradiksi antara elemen material dan elemen personal tenaga-tenaga produktif. Dengan merubah alam, manusia merubah dirinya sendiri, mengembangkan kemampuan dan meningkatkan taraf kebudayaannya. Pengalaman dan pengetahuan yang mereka peroleh diwujudkan dalam cara-cara kerja yang baru, dengan perkakas kerja dan alat-alat produksi yang baru, namun manusia, pada gilirannya, wajib mengadaptasikan dirinya pada cara kerja yang baru tersebut begitu ketika cara-cara kerja tersebut muncul dan digunakan. Itu lah tenaga penggerak internal perkembangan produksi. Namun, kebutuhan internal tenaga produktif masih belum bisa menjelaskan mengapa produksi berkembang lebih capat (dalam beberapa kasus), berkembang lebih lambat (dalam beberapa kasus lainnya), berkembang kurang lebih sama (dalam beberapa kasus lainnya lagi), dan menimbulkan kelimpahan (booms) serta krisis. Penjelasan tersebut juga tak bisa diterapkan guna memahami perkembangan ilmu-pengetahuan. Semua teknologi merupakan pengetahuan yang dimaterialkan, dan tanpa perkembangan pengetahuan manusia tak mungkin ada kemajuan teknik. Penelitian dan pengembangan yang dilakukan sekarang ini merupakan satu sumber yang sangat dasyat manfaatnya bagi kemajuan teknik. Namun perkembanagn ilmu-pengetahuan itu sendiri, taraf aktual pertumbuhannya, sangat tergantung pada pekembangan produksi.
Kebutuhan-kebutuhan masyarakat, kebutuhan-kebutuhan manusia, merupakan faktor yang paling penting dalam perkembangan produksi. Langsung atau tak langsung, produksi selalu melayani tujuan manusia untuk memuaskan kebutuhan-kebutuhan tertentunya, dan saling-keterkaitan dialektis (yang kompleks) antara kebutuhan-kebutuhan tersebut dengan produksi terbentuk dengan sendirinya dalam masyarakat. Kebutuhan-kebutuhan itu sendiri dirangsang atau sesuai dengan pekembangan produksi, pemuasan atas kebutuhan tertentu akan menimbulkan kebutuhan baru lainnya, dan itu lah batasan yang akan mempengaruhi produksi dengan satu cara atau dengan cara  lainnya. Namun, hubungan antara kebutuhan manusia dengan produksi ditengahi oleh hubungan-hubungan produksi: kebutuhan-kebutuhan tidak lah secara langsung mempengaruhi tenaga produksi, namun mempengaruhinya melalui hubungan-hubungan produksi.
Setiap bentuk hubungan-hubungan produksi mengarahkan produksi pada tujuan tertentu dan, tentu saja, tujuan tersebut tidak lah selalu mencerminkan kebutuhan-kebutuhan mayoritas rakyat. Massa populasi dalam masyarakat berkelas, kelas-kelas, dimotivasi oleh berbagai dorongan (stimulus), yang  berbeda dalam setiap kasus; masyarakat pemilik-budak didorong oleh suatu cara; dan masyarakat kapitalis didorong oleh cara lainnya.  Hakikat aktif hubungan-hubungan produksi dengan sendirinya menunjukkan fakta bahwa mereka terlibat  karena dorongan (stimulus) aktivitas tertentu orang-orang.
Dalam masyarakat berkelas, kelas berkuasa, mengarahkan pekembangan produksi demi kepentingan-kepentingan dan kebutuhan-kebutuhan mereka.  Karena kelas penghisap lah yang merampas surplus produksi sosial dalam bentuk natura maka, selayaknya, bila kepuasan konsumsi mereka lah yang menjadi dorongan (stimulus) produksi. Namun, bagaimanapun juga, surplus produksi sosial dalam bentuk natura akan membatasi kepentingan kelas penghisap untuk meningkatkan produksi dan produkvifitas tenaga kerja.  Sebaliknya, dalam cara produksi kapitalis, surplus produksi sosial yang dirampas tidak dalam bentuk natura, namun dalam bentuk uang, sebagai nilai lebih.  Terlebih-lebih, pembagian surplus produksi sosial yang dirampas oleh setiap kapitalis tergantung dari jumlah modal yang mereka tanamkan atau miliki. Oleh karenanya, para kapitalis terus menerus terdorong untuk mengakumulasikan kapital, memaksimalkan keuntungan mereka. Jadi, itu lah hukum-hukum obyektif perluasan produksi dan reproduksi, hukum-hukum produksi untuk memaksimumkan keuntungan, hukum-hukum kompetisi kapitalis, yang telah menentukan, dan masih akan menentukan, tenaga penggerak perkembangan produksi kapitalis, yakni: tenaga-tenaga produktifnya.
Share this article :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Entri Populer

 
Support : Creating Website | Kabar Indramayu | BOR Indramayu | Free Download | Gerakan BOR Indramayu | BOR News | Paket Website Murah
Copyright © 2011. BOR Indramayu - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website Inspired www.cuplik.com
Proudly powered by Robert petualang